Terkuak! Kisah Di Balik Foto Sosok Kakek Di Rumah Makan Padang

Terkuak! Kisah Di Balik Foto Sosok Kakek Di Rumah Makan Padang
Saat berkunjung ke rumah makan Padang, kedai, atau tempat yang pemiliknya orang Minang acap kali kita menemukan foto seorang kakek berkopiah hitam terpajang di dinding rumah makan tersebut. Tentunya sebagai seseorang yang memiliki rasa ingin tahu yang cukup tinggi. Lalu siapakah sosok kakek tersebut?

Kabarantau.com - Saat berkunjung ke rumah makan Padang, kedai, atau tempat yang pemiliknya orang Minang acap kali kita menemukan foto seorang kakek berkopiah hitam terpajang di dinding rumah makan tersebut. Tentunya sebagai seseorang yang memiliki rasa ingin tahu yang cukup tinggi.

Selanjutnya jika mulai membuka pertanyaan itu, maka si pemilik rumah makan akan bercerita panjang mengenai si kakek tersebut. Selesai mengetahui cerita siapa kakek tersebut, kesimpulan berikutnya adalah siapapun yang memajang foto kakek tersebut, mereka adalah orang Pariaman, Sumatera Barat.

Lalu siapakah sosok kakek tersebut?

Kakek yang fotonya sering terpajang di beberapa rumah makan padang atau kedai yang pemiliknya berasal dari Pariaman itu seringnya tidak memiliki hubungannya dengan si pemilik rumah. Mereka bukan keturunan dari kakek tersebut, mereka hanya pengagum atau orang-orang yang mengikuti ajaran yang dianut kakek tersebut. Orang-orang percaya, bahwa memajang foto kakek itu akan membawa keberuntungan, rizki dalam usaha mereka. Sebab, kakek tersebut dikenal keramat oleh mereka.

Nama si kakek itu adalah Syech Kiramatulla Ungku Saliah, namun lebih dikenal dengan sebutan Angku Saliah atau Ungku Saliah. Ungku Saliah merupakan ulama yang berasal dari Kabupaten Padang Pariaman khususnya Kecamatan VII Koto Sei Sarik.

Dilansir dari berbagai sumber yang dihimpun, Ungku Saliah adalah orang yang lahir sekitar tahun 1887 dan merupakan penganut Mazhab Syafi’i. Nama Saliah sendiri merupakan sebuah gelar yang beliau dapat saat mempelajari ilmu tarekat dari gurunya karena beliau merupakan anak yang rajin belajar dan beribadah. Beliau memiliki murid dan pengikut yang sangat banyak.

Semasa hidupnya, dari cerita orang-orang tua dulu dan pengikutnya, Ungku memiliki keistimewaan khusus layaknya wali Allah. Bila ada yang minta obat kepada Ungku Saliah terkadang beliau hanya mengambil sembarangan apa yang tampak di depan matanya. Seperti misalnya daun, rumput, batu atau yang lainnya. Ajaibnya benda-benda yang diambilnya mujarab jadi alat penyembuh.

Cerita lain yang beredar adalah soal kehebatan Angku dalam memecah raga. Ungku disebut-sebut bisa menghadiri acara beberapa tempat yang berbeda di waktu yang bersamaan. Dan cerita yang paling dikenang oleh orang-orang tua adalah beliau pernah melempar batu kerikil saat air bah datang di sebuah kampung, air bah tersebut berbelok arah dan tidak jadi mengenai kampung.

Ungku Saliah wafat pada tanggal 3 Agustus 1974 di Sungai Sariak, Pariaman. Makamnya dibuat gobah yang sampai sekarang tetap dikunjungi oleh para penziarah. (tom)